Apa itu HARVEST MOON?

admin

 

Di tahun 2020, Harvest Moon terbit pada hari Kamis, 1 Oktober! Bulan akan tampak penuh selama kurang lebih tiga hari. Mengapa fenomena ini bisa terjadi? Pelajari lebih lanjut — dan bersinarlah, Harvest Moon!
Kapan Terjadinya HARVEST MOON?
Tahun ini, Harvest Moon yang cemerlang akan muncul pada malam hari Kamis, 1 Oktober, mencapai puncak iluminasi pada pukul 5:05 P.M. EDT.
Satu hal yang membedakan Harvest Moon dari nama bulan purnama lainnya adalah bahwa nama itu tidak terkait dengan bulan tertentu, seperti yang lainnya. Sebaliknya, Harvest Moon berkaitan dengan waktu ekuinoks musim gugur (22 September 2020), dengan bulan purnama yang terjadi paling dekat dengan ekuinoks menjadi bulan yang dinamai “Harvest Moon”. Ini berarti Harvest Moon dapat terjadi pada bulan September atau Oktober, tergantung pada bagaimana siklus bulan sejalan dengan kalender Gregorian.
Harvest Moon biasanya terjadi pada bulan September, menggantikan Bulan Jagung Purnama (full Corn Moon). Namun, itu kadang-kadang mendarat di bulan Oktober, menggantikan Bulan Penuh Pemburu (Full Hunter’s Moon).
Kenapa Disebut HARVEST MOON?
Untuk beberapa malam, bulan terbit segera setelah matahari terbenam. Hal ini menghasilkan banyak sinar bulan yang cerah di awal malam, yang merupakan alat bantu tradisional bagi petani yang memanen tanaman musim panas mereka. Karenanya, ini disebut Bulan “Panen” (Harvest Moon).
Rata-rata hanya ada sedikit dari 12 siklus Bulan lengkap setiap tahun (ada sekitar 29,53 hari dalam satu bulan sinodik). Namun Harvest Moon tidak seperti Bulan lainnya.
Biasanya, sepanjang tahun, Bulan naik rata-rata sekitar 50 menit kemudian setiap hari.
Tetapi untuk beberapa malam di sekitar Harvest Moon, Bulan tampaknya terbit pada waktu yang hampir bersamaan: hanya 25 hingga 30 menit kemudian melintasi bagian utara AS, dan hanya 10 hingga 20 menit kemudian lebih jauh ke utara di Kanada dan Eropa.
Selain itu, Bulan Panen Penuh terbit saat matahari terbenam dan kemudian akan terbit sangat dekat dengan matahari terbenam selama beberapa malam berturut-turut karena perbedaannya terdapat pada minimum tahunan. Tampaknya seolah-olah ada Bulan purnama beberapa malam berturut-turut.
Penjelasan Ilmiah Tentang HARVEST MOON
Gerakan orbit Bulan (dikombinasikan dengan orbit Bumi yang lebih besar di sekitar Matahari) membawanya lebih jauh ke timur di antara konstelasi zodiak dari malam ke malam. Pada satu bulan terbit, Bulan menempati tempat tertentu di bola langit (kubah besar langit), tetapi ketika Bumi berputar ke arah itu 24 jam kemudian, Bulan telah bergerak ke timur sekitar 12 derajat, dan itu membutuhkan waktu rata-rata 50 menit lebih lama bagi Bumi untuk berotasi menuju Bulan dan agar Bulan “naik”. Anggap saja sebagai Slinky raksasa di mana setiap lingkaran, mewakili satu orbit bulan di Bumi, memajukan orbit sedikit lebih jauh di sepanjang jalur spiral.
Tetapi sekitar tanggal Harvest Moon, Bulan terbit pada waktu yang hampir bersamaan. Mengapa? Ingatlah bahwa zodiak adalah kumpulan konstelasi yang dilalui Bulan dari malam ke malam. Bagian dari pita zodiak tempat Bulan purnama bergerak di sekitar awal musim gugur adalah bagian yang membentuk sudut paling dangkal dengan ufuk timur. Karena orbit Bulan pada malam-malam berturut-turut hampir sejajar dengan cakrawala pada saat itu, hubungannya dengan ufuk timur tidak banyak berubah, dan Bumi tidak perlu berputar jauh untuk memunculkan Bulan.
Bulan mungkin terbit paling lambat 23 menit kemudian pada beberapa malam sebelum dan sesudah Harvest Moon penuh (sekitar 42 derajat lintang utara), yang berarti cahaya ekstra pada puncak waktu panen menjelang musim gugur. Namun, pada saat Bulan mencapai kuartal terakhir, terjadi penundaan selama 50 menit.
Pada awal musim semi, hal yang sebaliknya berlaku. Bulan purnama berada pada bagian zodiak yang memiliki sudut paling curam terhadap ufuk timur. Untuk beberapa hari yang menandai Bulan purnama yang paling dekat dengan titik balik musim semi, penundaan bulan terbit sebanyak 75 menit (pada 42 derajat lintang utara).
Berikut adalah cara lain untuk mengungkapkan apa yang terjadi dengan Harvest Moon:
Di bagian zodiak inilah gerakan Bulan ke arah timur (orbital) memiliki komponen terbesar ke utara. Bagi pengamat di Belahan Bumi Utara Bumi, semakin jauh ke utara suatu benda berada di langit, semakin panjang busur yang dibuatnya melintasi langit, dan semakin lama ia terlihat di atas cakrawala. Jadi, untuk mengatakan bahwa Bulan semakin jauh ke utara dengan cepat setiap malam sekitar waktu Harvest Moon berarti mengatakan bahwa, untuk garis lintang utara di Bumi, ia akan terus naik dengan jelas lebih awal dari yang diharapkan — hampir bersamaan dengan waktu malam sebelumnya.
Seberapa banyak “waktu yang hampir sama” setiap malam? Ini bervariasi dengan garis lintang, semakin jauh Anda ke utara, semakin dangkal sudut zodiak sehubungan dengan cakrawala Anda. Di sebagian besar Amerika Serikat dan Kanada bagian selatan, Harvest Moon naik 25 hingga 30 menit kemudian setiap malam. Efeknya kurang terlihat semakin jauh ke selatan Anda pergi. Tapi pergi ke utara membuat Harvest Moon lebih ekstrim.
Menurut penulis astronomi Guy Ottewell, gagasan Harvest Moon berasal dari Eropa (garis lintang rata-rata sekitar 50 derajat utara), di mana Harvest Moon naik hanya sepuluh hingga 20 menit kemudian setiap malam. Tampaknya suatu anugerah bahwa ketika hari-hari semakin pendek dan Matahari tampak turun terlalu cepat, Harvest Moon tiba untuk memperpanjang jam panen dapat dilakukan.
Bukan hanya peradaban Barat yang memberikan perhatian khusus pada Harvest Moon. Bagi orang Tionghoa di mana pun, bulan purnama ini adalah kesempatan untuk Festival Bulan Agustus (“Agustus” adalah karena perbedaan kalender) atau Festival Pertengahan Musim Gugur (dalam beberapa budaya, titik balik matahari dan titik balik matahari dianggap tengah musim). Festival ini dirayakan dengan permainan yang menyenangkan dan makan “Kue Bulan” (Mooncakes).

Tags

Related Post

Leave a Comment